Monday, October 10, 2011

Sepotong Doa...

Mencoret di blog kini macam satu “barang mewah” untuk saya.  Di pejabat, waktu terluang amat terhad.  Di rumah, Furqan memonopoli sepenuhnya masa saya.  Pantang sangat tengok Mummy menghadap computer.  Mummy cuma boleh duduk dan layan kerenah dia saja.  Tak apalah, fikir-fikir balik, nikmat main dengan anak waktu dia orang dalam umur 1-4 tahun ni kejap aja.  Nilah masa paling best nak layan kerenah dia orang.  Pejam celik pejam celik, dah besar.  Bila dah besar, sibuk dengan homework, PSP, PS3 macam abang-abang, Mummy pulak yang bising.  So, saya pilih untuk enjoy masa dengan Furqan.

Hmm….entah mengapa minggu ni saya banyak membaca tentang “amal”.  Minggu lepas, saya terbaca syarat untuk amal diterima.  Kuiz untuk saya, apa ya?  Dua syarat, niat mesti kena ikhlas kerana Allah, dan keduanya, amal kena selari dengan syariat.  Pertandingan Ratu Cantik untuk tujuan amal tak masuk senarai.

Bila saya teruskan pembacaan saya dalam Tafsir Ibnu Katsir, dalam cerita tentang pembinaan kaabah oleh Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail A.S., diceritakan bagaimana kedua Rasul Allah ini membaca doa “Ya Allah, terimalah dari kami amalan kami”, sepanjang masa pembinaan kaabah dilakukan.  Aduh, itu Nabi Allah.  Dah terang-terang melakukan amalan mulia yang Allah perintahkan, masih memohon pada Ilahi Rabbi agar amal mereka diterima.  Baru saya tahu asal usul doa tu, dan perimustahaknya untuk senantiasa mengharapkan agar Allah menerima segala amalan.  Teringat saya pada kenyataan kita mesti sentiasa berada antara takut dan harap pada Allah.  Harapkan Allah terima amalan kita dan takut amalan kita ditolak Ilahi Rabbi atas apa juga alasan. 

Macam solat, nak diterima Allah, solat mesti khusyuk, mesti kerana Allah, bukan sebab takut orang kata apa kalau tak solat.  Solat pun tak akan diterima kalau ada sebahagian dari wang yang kita gunakan untuk beli pakaian yang dipakai tu, dari sumber yang haram.  Kalau betul takut, wajiblah untuk sentiasa berdoa macam amalan Nabi Allah, Ibrahim dan puteranya, Ismail.  Semoga Allah kurniakan saya keupayaan untuk mengamalkan apa yang dilakukan oleh kedua RasulNya.  Amin.

Dalam pada tu, hubby ceritakan perihal mimpi salah seorang murid Imam Nawawi.  Murid Imam Nawawi bermimpi, Imam Nawawi menemui beliau dan menceritakan bahagianya dia kini di alam barzakh.  Bila ditanya, apa amalnya yang menyebabkan beliau menikmati kesenangan di barzakh?  Kata Imam Nawawi, pernah satu masa, semasa dia menulis, seekor lalat hinggap di penanya.  Lalu dia membiarkan sahaja lalat tu menghisap dakwatnya sehingga lalat tersebut kenyang dan terbang dari situ.  Ihsannya ke atas lalat tu yang menyebabkan Allah rahmati beliau dengan ketenangan di barzakh.  Jelasnya, kita tak tahu dalam banyak-banyak amal yang kita buat, yang mana satu akan diterima Ilahi Rabbi.  Yang mampu memberikan syafaat untuk kita di negeri yang abadi.  Jadi kena banyakkan amalan baik, dalam erti kata menepati syariat dan ikhlas; di mana saja, pada siapa saja.  Macam kata orang putih, do the best that you can, in whatever you can, wherever you can, to whoever you can.

Sebut pasal keikhlasan, teringat pada petikan kata-kata dalam majalah Soluis satu waktu dulu, “hati yang ikhlas tidak akan terkesan dengan pujian atau kejian.”  Buatlah saja, asal ikut syariat…sebab yang wajib dicari adalah redha Ilahi Rabbi, bukan sanjungan sesama manusia yang belum tentu hadir ikhlasnya.  Yang lebih penting, rakan yang baik akan hanya menegur di hadapan dan menyimpan pujian sebab macam kata Saidina Ali Abi Talib, insan yang memuji tu sebenarnya membunuh.

No comments:

Post a Comment