Thursday, September 29, 2011

02: 112

Pagi-pagi layari laman muka buku, antara yang akan saya cari adalah pesanan dari Taufik Zakaria.  Kadang-kadang berguna untuk memandu tindakan sepanjang hari.  Macam yang Taufik tulis dua hari lepas, “some heavy thoughts for chewing before breakfast”…..cuma saya breakfast dulu sebelum bukak muka buku ni…(macam terdengar-dengar suara Sara nyanyi..”kita berkenalan dalam laman bukak buku..”, jenuh Harriz betulkan mukabuku, tapi Sara tetap kata “bukak buku” jugak).
‎"When we are offended at any man's fault, turn to yourself & study your own failings. Then you will forget your anger."
Taufik ni suka guna bahasa penjajah.  Lebih kurang dalam bahasa mak saya, “Di kala terasa terganggu dengan kesalahan orang lain, lihatlah kepada diri dan fikirkanlah kesalahan sendiri.  Hanya dengan itu, (menyedari kesalahan sendiri), kita akan mampu melupakan kesalahan orang lain”.
Betullah kan…semua pun manusia.  Tak ada manusia yang sempurna. Kadang-kadang manusia melakukan kesalahan sama ada secara sengaja, tak sengaja atau terlupa.  Dan yang lebih penting, kita kena sentiasa ingat kita pun manusia.  Sama macam manusia lain, kita pun buat salah.  Kalau kita marah orang dengan kesalahan mereka, pasti ada orang lain pun yang tak senang dengan kesalahan kita.  Jadi, daripada asyik memikirkan kesalahan orang, baik juga kalau direnungkan pulak kesalahan sendiri…semoga timbul kesedaran untuk memohon keampunan dari Allah dan manusia lain serta memperbaiki kesalahan yang pernah dilakukan, insya Allah. 
Dan pelajaran untuk saya hari ni, ohh, sebelum tu, alhamdulillah, syukur sangat sebab saya diberi peluang untuk meneliti sehalaman dua lagi bait-bait bicara Ibnu Katsir.  Surah al-Baqarah, ayat 112.
“..dan barangsiapa yang berserah diri kepada Allah, sedangkan dia berbuat kebajikan, maka baginya pahala pada sisi Tuhannya, dan tidak ada kekhuatiran terhadap mereka dan tidak pula mereka bersedih hati.”
Antara penerangan yang mengikuti ayat tu adalah syarat untuk sesuatu amalan itu diterima ada dua.  Yang pertama, mesti ikhlas kerana Allah dan kedua, amal tersebut mestilah mengikut landasan syariat Islam. 
Contoh amal ikut syariat tapi tanpa keikhlasan, huraian dalam teks, dari Surah An-Nisa, ayat 142:
Dan apabila mereka berdiri untuk bersolat, mereka berdiri dengan malas.  Mereka bermaksud riya’ di hadapan manusia. Dan tidaklah mereka menyebut Allah kecuali sedikit sekali.”
Teringat dulu ayah selalu pesan, kena solat sebab Allah suruh, bukan sebab takut ayah marah.  Bila baca huraian ni, terfikir pulak saya, kalau dianalisa sedalam-dalamnya, setakat manalah agaknya amalan saya didasari dengan keikhlasan kerana Allah.
Huraian untuk syarat kedua, agak panjang lebar.  Amal bukan semua amal termasuk amal yang diterima.  Teringat pulak saya dengan majlis-majlis seperti “Konsert Amal” dan majlis lain yang sama waktu dengannya.  Tak ada salahnya nak buat apa amal pun, cuma memandangkan objektif utama setiap amalan adalah mengharapkan redha Ilahi Rabbi, maka sewajarnya diusahakan sebaik mungkin untuk memastikan amal selari dengan syariat sebab, mengikut hadis yang diriwayatkan oleh Saidina Aisyah, sabda Baginda Rasulullah S.A.W., “Barangsiapa yang mengerjakan sesuatu amal yang bukan termasuk dalam urusan kami, maka amal iti ditolak”.  Manakala dalam Surah al-Furqan ayat 23, Allah katakan amal yang tidak mengikut syariat akan dijadikan debu yang berterbangan.  Tak bawa apa-apa faedah pun di sisiNya.  Sekadar membuang tenaga dan waktu yang tersisa.
Semoga Allah kurniakan saya kekuatan untuk melakukan penyelarasan amalan yang terbaik, dengan memanfaatkan bicaraNya yang disampaikan pada saya hari ini.  Amin.
Eh, sebut istilah “penyelarasan”, teringat saya dengan konsep penyelarasan ke arah keseimbangan yang selalu muncul dalam teori-teori ekonomi.  Ya jugak kan, dalam konteks sebuah kehidupan.  Hidup bukan statik tapi dinamik.  Akhlak dan ibadah perlu sentiasa diselaraskan dengan ilmu yang Allah kurniakan.  Sebaiknya, bila dapat ilmu baru, maka akhlak dan ibadah perlu disesuaikan dengan menyelaraskan segala aspek kehidupan supaya lebih selari dengan apa yang Allah syariatkan dan supaya semakin menghampiri Ilahi Rabbi.  (Macam firma menyelaraskan paras output bila harga berubah untuk memaksimumkan keuntungan).  Agar kedudukan keseimbangan akhir yang dicapai adalah yang pertama terbaik, atau yang dikenali sebagai the first best.”

1 comment:

  1. Suka kata2 tu. Bila dalam dunia belajar ni, ramai kawan, banyak berinteraksi, banyak berkongsi dan kadang2 ada khilaf dalam kata2 dan tingkah laku dan banyak jugaklah terasa dan buat orang terasa hati dengan kita. Klu nak simpan smua dalam hati, kecik lah ruang untuk menilai khilaf sendiri. Undeniably, susah untuk lupa khilaf org, lumrah la tu kan, tp biarlah tersimpan dalam kotak memori, sekali sekala teringat tp jangan di hati, sebab hati kalau sakit susah nak heal. Wallahua'lam.

    ReplyDelete