Thursday, February 24, 2011

Makan Kerepek Rasa Pizza vs Makan Pizza Rasa Kerepek

Kak Long tak berapa tahu apa yang sebenarnya Along lalui.  Cuma luahan rasa di laman FB, juga catatan peribadi di blog memberikan bayangan Along sedang melalui episod sukar dalam kehidupan seorang anak muda. Apalagi kalau bukan sindrom yang bernama cinta.  Bahasa saintifiknya, L.O.V.E. – Loving Someone Very Emotionally.  (Along, I don’t know whether this is another episode of lakonan macam dulu).  Cuma sindrom ni banyak simptomnya.  Tiap simptom akan memberikan kesan yang berbeza-beza dan preskripsinya pun tak sama.
Simptom 1:  Makan kerepek ubikayu rasa macam pizza.  Tidur tak lena sebab asyik ingat si dia.  Blog penuh dengan coretan jiwang yang indah-indah.  Status FB happy dan ceria.
Analisis:  Dilamun cinta.  Bahagia habis. Masa ni, rasa ingin mengasihi lebih dari dikasihi, ingin menyayangi lebih dari disayangi dan ingin menghargai lebih dari dihargai, (ni pinjam phrase my student).  You are my everything.
Preskripsi:  Buat la apa pun tak apa, asal ikut landasan Islam.  Sebab masa ni, semuanya baik, semuanya elok.  Semuanya perfect.  Boleh nyanyi “don’t you were ever wish you were someone else..”  Sepatutnya, kena jugak doa-zikir-solat-baca quran.
Simptom 2:  Pun makan tak lalu, tidur tak lena.  Kali ni makan pizza rasa macam telan kerepek ubikayu.  Makan cheesecake pun rasa macam susah nak telan.  Tidur susah nak lena sebab ingat kat dia jugak tapi dengan air mata.  Blog lagi penuh dengan catatan jiwang, yang baca pun boleh tangkap nangis.  Status FB punyalah horror, orang baca pun tumpang takut…
Analisis: Tengah frust lah…biasanya sebab ditinggalkan.  Kalau meninggalkan tak da masalah. 
Preskripsi: Doa – Zikir – Solat – Baca Quran - Sibukkan diri dengan apa yang boleh.
Along,
Kak Long pun pernah muda, pernah lalui apa yang sedang Along lalui.  Hihi…jiwang sikit.  Kasih sayang yang bercambah dalam hati terhadap insan lain adalah satu anugerah.  Dan anugerah tu pasti lebih bermakna bila Allah bukakan hati orang yang kita kasihi untuk membalas kasih kita sekaligus menerima kita seadanya.  Selanjutnya, sudah pasti matlamat mutakhir adalah supaya kasih kita boleh dimeterai dengan ikatan suci yang Allah redhai.
Kadang-kadang, tiba-tiba saja Allah tarik kembali anugerah tu.  Macam biasa, sebagai manusia, anugerah kalau ditarik balik sudah pasti mengecewakan.  Sebab kita menganggap kasih sayang tu satu anugerah, satu yang kita hargai.  Pada orang yang tidak melihat ikatan tu sebagai satu anugerah, dah tentu mereka tak kisah.  Hilang pun hilang lah….satu pergi, seribu mari.  Patah tumbuh, hilang berganti….tunas baru lebih best dari yang patah tuh…Tu kan tanda sama ada kita signifikan atau tak dalam hidupnya.  Kalau dengan suka rela dia lepaskan kita, maknanya kita tak signifikan pun dalam hidup dia.  Ada pun ok, tak ada pun tak pa.  Berbaloi ker sandarkan kasih kepada orang yang anggap kita macam ni?
Apapun, Kak Long taklah pandai sangat.  Tapi sebaiknya kita cuba lihat “penarikan” anugerah tu dalam dua konteks yang mungkin.  Pertama, mungkin Allah tarik anugerah yang sementara tu sebab Allah nak bagi kita anugerah yang lebih baik.  Yalah…Allah kan Maha Mengetahui dan Maha Bijaksana.  Dia lebih tahu apa yang terbaik untuk kita, masa kini dan masa depan. Kita manusia ni short-sighted.  Kita tak tahu segalanya.  Kadang-kadang kita suka dengan sesuatu sangat-sangat, tapi ia amat buruk untuk kita.  Cuma kita tak nampak.  Jadi, untuk dapat yang terbaik, kita kena redha bila Allah tarik balik anugerah yang asal tu. Kata orang sekarang, Allah sembunyikan matahari, sebab Allah nak bagi kita pelangi.  Kan cantik…colourful lagi.
Yang kedua, adakalanya Allah ambil balik anugerah tu supaya kita sedar dan tahu harganya yang sebenar dalam hidup kita.  Mungkin kita tersalah langkah, kita tak hargai apa yang Allah anugerahkan.  Dia hulurkan pengertian, kita mainkan.  Dia berikan pengorbanan, kita perkecilkan.  Dia janjikan kesetiaan, kita khianati.  Mungkin dia pun tak tahu dan tak sedar kita main endah tak endah aja dengan dia sebab dia sayangkan kita sangat-sangat.  Tapi Allah tahu.  Allah nak kita sedar nilai cintanya dalam hidup kita.  Ala-ala lagu Sudirman, baru kini kutahu nilai cintamu…kini aku mengerti hanya engkau pelita hati….Dan kalau benar inilah sebabnya, ini boleh dijadikan asas untuk memperbetulkan keadaan.
Akhirnya, sebab kita makhluk yang lemah dan kerdil dan terhad pengetahuan; yang terbaik adalah menyerahkan kepada Allah supaya diberikan kesudahan yang paling baik.  Boleh sentiasa berdoa supaya sekiranya dia yang terbaik untuk Along, satukanlah Along dengan dia dalam kebaikan.  Tapi kalau sebaliknya, pisahkanlah Along dan dia dengan cara apa sekalipun.  Kak Long yakin siapapun gadis tu, Along akan dapat yang baik sebab Along budak baik dan semoga kekal baik sampai bila-bila.

1 comment:

  1. thanks kak long.. nanti along balas post kaklong..orait? patut la orang kata.. apa2 pun.. family will always stick with us.. susah senang..family yang care..orang lain xamik tahu sgt pn...hmmmm...

    ReplyDelete